Mendesain Dapur Sesuai Anggaran Anda blog Konstruksi Maju Jaya

Mendesain Dapur Sesuai Anggaran Anda

 blog Konstruksi Maju Jaya
Mendesain Dapur Sesuai Anggaran Anda

 blog Konstruksi Maju Jaya

“Kok harganya segitu?” Itu pasti salah satu pertanyaan yang paling sering saya dengar ketika saya mengajukan penawaran harga lemari dapur kepada pemilik rumah. Meskipun benar bahwa lemari dapat dirancang untuk anggaran rendah, menengah, atau kelas atas, ada begitu banyak faktor yang terlibat yang dapat dengan mudah mendorong proyek anggaran rendah yang dimaksudkan ke kisaran harga yang lebih tinggi.

Tempat untuk memulai ketika merancang lemari dapur untuk anggaran tertentu adalah pintu. Ada lebih banyak opsi pintu yang tersedia daripada yang disadari kebanyakan orang, dan setiap opsi akan memengaruhi anggaran Anda secara keseluruhan. Dari yang paling murah hingga yang paling mahal, gaya pintu tersedia sebagai berikut:

1) melamin. Ini adalah pintu flush (tidak ada panel atau detail profil), dan tersedia dalam berbagai warna dan pola, dari warna solid hingga kayu imitasi, dan banyak lagi lainnya. Pintu “melamin peleburan termo” yang lebih baru memiliki lapisan kertas melamin yang sangat tipis yang diaplikasikan pada pintu bergaya panel substrat. Mereka tidak mahal dan tidak terlalu tahan lama. Ini tidak boleh digunakan di dekat sumber air atau panas, atau di mana harus sering dicuci.

2) Veneer kayu. Ini adalah pintu flush yang dibuat dengan lapisan kayu tipis di atas bahan substrat. Birch, maple, oak, dan ash semuanya dalam kisaran harga yang sama, sementara kayu eksotis atau lebih langka (mahoni, ceri, walnut…) akan meningkatkan biaya. Ini sering ditemukan di dapur bergaya modern.

3) Bingkai kayu dengan panel veneer. Pintu-pintu ini memiliki bingkai yang terbuat dari kayu solid, dan panel flush tersembunyi yang terbuat dari substrat berlapis. Gaya umum di antara jenis pintu ini adalah Shaker. Jenis kayu yang dipilih akan mempengaruhi harga.

4) laminasi plastik. Terlihat seperti pintu melamin, tetapi kualitasnya lebih tinggi, dan jauh lebih tahan lama. Tersedia lebih banyak pilihan motif dan warna. Laminasi memiliki inti coklat tua, jadi tergantung pada warna laminasi yang dipilih, Anda mungkin melihat garis coklat tua di semua sambungan – di setiap tepi setiap pintu, dan seterusnya.

5) Bingkai kayu dengan panel kayu. Ini memiliki bingkai dan panel yang terbuat dari kayu solid. Panel biasanya memiliki detail yang terangkat. Ini sering ditemukan di dapur bergaya tradisional. Sekali lagi, pilihan kayu mempengaruhi harga.

6) Bingkai kayu atau dicat dengan panel dari bahan lain. Pintu-pintu ini memiliki bingkai kayu, atau dicat pernis, dan bahan lain yang digunakan untuk panel. Bahan lain bisa apa saja, dan bahan lain inilah yang akan sangat mempengaruhi biaya. Bahan panel yang umum termasuk kaca, lapisan akhir yang dicat, laminasi plastik, logam (dilubangi, disikat, dipalu, dll.), gabus, dan bahkan penutup dinding (seperti kain rumput) yang diaplikasikan pada substrat.

7) termoplastik. Pintu-pintu ini tidak diproduksi oleh pembuat lemari rata-rata; mereka buatan pabrik. Termoplastik datang dalam berbagai warna dan hasil akhir, tetapi yang paling umum masih putih mengkilap, dan kayu imitasi. Lebih tahan lama dan lebih menarik dari melamin. Kisaran harga yang hampir sama dengan pintu kayu. Beberapa produsen sekarang mengiklankan “melamin peleburan termo” – hati-hati karena keduanya tidak sama sama sekali.

8) Lacquer dicat. Pintu-pintu ini biasanya MDF yang dicat pernis, tetapi pekerjaan pernislah yang meningkatkan biaya karena lebih banyak tenaga kerja dan peralatan pengecatan khusus yang terlibat. Ini bukan lemari “dicat”. Pernis diterapkan dalam bentuk semprotan, di atas primer yang disemprotkan, dan tidak ada bekas kuas atau penyimpangan lainnya yang terlihat sama sekali. Jika Anda memilih hasil akhir khusus, seperti kaca, biayanya sedikit meningkat.

9) Baja tahan karat. Pintu-pintu ini biasanya tidak dibuat oleh toko pembuat lemari, tetapi disubkontrakkan ke toko logam. Mereka, tanpa diragukan lagi, adalah pilihan pintu Anda yang paling mahal.

Karena sisi yang sudah jadi harus sesuai dengan pintu, pemilihan pintu Anda memengaruhi lemari itu sendiri. Jadi lemari untuk lemari yang dipernis akan lebih mahal daripada untuk melamin. Panel samping yang sudah jadi agar sesuai dengan pintu kayu apa pun yang dilapisi; kayu solid tidak akan stabil secara dimensi (akan melengkung atau melengkung), dan akan dihargai secara astronomis. Maka Anda harus mempertimbangkan interior lemari Anda. Standarnya adalah melamin putih di bagian dalam lemari, kecuali jika diminta sesuatu yang berbeda. Pilihan paling ekonomis, jika Anda tidak menyukai ide warna putih, adalah melamin untuk mencocokkan pintu. Menggunakan bahan yang lebih mahal di dalam lemari tidak dianjurkan: mengapa menghabiskan uang untuk veneer kayu atau pernis yang lebih mungkin rusak oleh panci atau piring yang digosok ke permukaan? Dan mengapa menempatkan bahan yang lebih mahal yang kemudian ingin Anda lindungi dengan pelapis rak, sehingga Anda tidak akan pernah melihat kayu atau pernis?

Countertops adalah pilihan yang mempengaruhi harga utama lainnya. Sebenarnya, hanya ada dua kelompok harga untuk counter. Penghitung laminasi plastik adalah pilihan yang ekonomis, dan bukan pilihan yang buruk karena sangat tahan lama dan sekarang tersedia dalam beberapa tekstur dan pola yang menakjubkan, ditambah lagi mereka dapat didandani dengan kayu atau tepi permukaan padat. Semua bahan counter lainnya cenderung sebanding dalam biaya – granit, permukaan padat (Corian, Silestone, dll…), beton, dan baja tahan karat. Countertops beton cukup mahal karena fakta bahwa mereka masih relatif jarang, dan karena itu merupakan barang khusus – Anda tidak dapat membelinya di mana saja. Countertops ubin keramik adalah satu-satunya pilihan harga menengah yang nyata. Mereka membutuhkan ubin berkualitas tinggi untuk digunakan, jika tidak, keripik dan retakan tidak dapat dihindari. Nat juga harus berkualitas tinggi dan aman untuk area persiapan makanan, dan harus disegel. Marmer, yang cenderung sedikit lebih murah daripada granit, tidak boleh digunakan di dapur, karena berpori dan rentan terhadap noda.

Apa yang paling mengejutkan orang adalah bahwa sentuhan akhir bisa menjadi sangat mahal juga. Pegangan dan kenop memiliki kisaran harga mulai dari masing-masing sekitar $2 hingga lebih dari $30 masing-masing. Dapur biasanya membutuhkan sekitar 25 pegangan, sehingga menciptakan perbedaan harga $700 di sana. Jumlah yang wajar untuk direncanakan untuk pegangan adalah $ 5 hingga $ 8 masing-masing. “Penghancur anggaran” lainnya adalah aksesori. Rak bumbu built-in, tong sampah, pembagi laci, tarikan, dan sejenisnya cenderung cukup mahal. Beberapa dari gadget ini sangat praktis, jadi cobalah untuk menentukan mana yang Anda perlukan dan mana yang paling menarik bagi Anda karena mereka hanyalah pengaya yang sangat rapi.

Ada satu aspek yang Anda tidak boleh berhemat hanya untuk menghemat beberapa dolar, dan itu adalah instalasi. Pemasangan yang tidak sempurna dari lemari yang dibuat dengan sangat baik sekalipun akan mengakibatkan pintu dan laci tidak dapat menutup dengan benar, atau yang terlihat konstruksinya buruk. Aturan praktis yang baik adalah Anda harus memasang sesuatu yang dibuat khusus oleh spesialis yang membuat barang tersebut.

Lemari untuk dapur berukuran rata-rata dapat berharga mulai dari sekitar $7.000 hingga secara signifikan lebih dari $30.000. Sering dikatakan bahwa dapur rumah (termasuk peralatan, lemari, lantai, penerangan, tenaga kerja, dan banyak lagi) harus menelan biaya sekitar 15% dari nilai rumah, jadi dapur rumah seharga $250.000 harus menghabiskan biaya sekitar $37.500 jika Anda ingin pergi. metode penganggaran ini. Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dengan ini: ukuran dapur memainkan peran utama dalam menentukan anggaran – tentu saja dapur yang lebih besar akan lebih mahal untuk direnovasi daripada yang kecil; rumah yang dibangun pada tahun 1900-an kemungkinan akan lebih mahal untuk direnovasi daripada rumah yang dibangun pada tahun 1970-an; preferensi Anda akan mempengaruhi anggaran; dan ini adalah angka yang dikembangkan sebagai pedoman sampai batas tertentu – tidak perlu mengikutinya. Berdasarkan proyek yang ditangani oleh Idealspace Design, kita telah melihat bahwa lemari (termasuk meja, pegangan, dan pemasangan) biasanya setara dengan sekitar 30% dari total anggaran renovasi dapur. Angka-angka ini untuk membantu Anda mengembangkan gagasan tentang kisaran anggaran yang Anda harapkan, mereka sangat bervariasi dari satu proyek ke proyek berikutnya.

konstruksimajujaya

all author posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are makes.